Lari dari rumah

Tiba-tiba terngiang-ngiang lagu "bawa aku pergi" nyanyian Zizan dan Kaka yang dikatakan penuh kontroversi kerana mengajak remaja lari dari rumah pergi ke Selatan Thai naik motor merempit untuk kawin lari.


Tapi aku suka lagu tu. Bukan sebab aku nak kawin lari (aku dah kawin pon daa), bukan juga sebab aku suka nak galakkan remaja lari dari rumah. Eh, dia ada sebut ke dalam lirik tu "jom lah kita lari rumah?" atau "mari kita lari dari rumah kawin di selatan thai secara berjemaah?" Rasanya tak ada. Jadi tak salah jika aku anggap "LARI" dalam lagu ini sebagai "escape".


Lari dari kepala yang berserabut,
lari dari traffik jamm setiap pagi,
lari dari rutin yang sama setiap hari,
lari dari bebanan tanggungjawab,
lari dari beban tugasan dan jawatan
lari dari hutang keliling pinggang,
lari dari kerja-kerja pejabat yang tak pernah selesai,
lari dari manusia yang menjelikkan,
lari dari stereotaip dan label,
lari dari tanggapan dan penilaian masyarakat,
lari dari kehidupan yang sesak, senak, dan sarat,
lari dari kehidupan biasa,
lari dari pemandangan biasa,
lari dari kerja biasa,
lari dari rumah sendiri


Sebab ada ketika kita rasa muak. Dan kita rasa nak lari. Lari jauh-jauh. Tinggalkan semua yang ada dan bawa diri jauh-jauh.


Pada saat jiwa pengembara meronta-ronta, hati bagai memaksa-maksa untuk tinggalkan tanah air tercinta. Satu perasaan yang sukar digambarkan dengan kata-kata tatkala berada di lapangan terbang sambil memegang buku merah. Keterujaan yang didambakan tatkala dada penuh sesak dengan pelbagai masalah dunia.


Tatkala batinku menjerit "aku mahu keluar dari ini semua!!!" lalu mindaku seraya berkata,

"ayuhlah kita lari dari sini. Tinggalkan segalanya. Tinggalkan segala masalah dibelakangmu. Lupakan segalanya yang membeban di pundakmu. Ayuhlah, mulakan hidup baru. Tinggalkan harta dunia, kereta mewah, rumah banglow, motor capuk, sofa empuk, tv flat skrin 42 inci, Astro, HBO, kita tinggalkan semua!  kita guna segala yang ada. Kita hidup cara purba. Kita jelajah dunia, kita tawan setiap pelosok, Ayuhlah kita mengembara!"



Bawa aku pergi
Pacu laju-laju, kita lari dari realiti.











Oh.. apa akan jadi jika aku ikutkan kata minda, hati dan jiwa ku? Siapa akan ambil tahu? Siapa yang peduli?  Apa akan terjadi?




Sebenarnya fenomena lari dari rumah bukan melanda remaja sahaja. Orang dewasa pon boleh kena. hihihi~~


Comments

Popular posts from this blog

Cerita Hantu asrama lagi (mimpi berdarah)

petshop kat seksyen 9 Shah Alam (tapi cerita premium cat food pulak)

Barangkali ada hidden jewel di Batang Kali.