Posts

Showing posts from 2016

Book review: Merantau ke Deli

Image
Merantau ke Deli. Sebuah karya Hamka yang memberi ku pelbagai rasa. Menzahirkan betapa lemahnya lelaki dan wanita dari sudut berbeza.

Road to Melbourne. Episode 8: Urusan persekolahan Juwita di Melbourne

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 8: Urusan persekolahan Juwita di Melbourne
Permohonan mendaftarkan Juwita ke Victorian Government School
Sebenarnya, bila aku inform IDP yang kami akan pergi sekeluarga, terus mereka tanya detail tentang Juwita. Ini kerana, mengikut undang-undang Victoria, kanak-kanak yang berumur 5 tahun ke atas wajib masuk ke sekolah. Tidak ada pengecualian. Disebabkan Juwita berumur 8 tahun dan tahun depan akan jadi 9 tahun, dah tentu lah dia kena masuk primary school. 
Jadi, selepas sahaja aku bagi acceptance form dan bayar family health cover (lama dah cerita ni), terus IDP bagi booklet pasal Victorian Government School, application form, dan segala link yang berkaitan dengan maklumat lebih terperinci tentang sistem persekolahan di sana. Hadohhh jujur mak cakap, tak cukup otak nak fikir. Kita punya sekolah pun belum settle, sekarang nak kena fikir sekolah anak pula. 
Application form yang mengandungi 11 muka surat. Berpinau-pinau nak baca. Belum nak isi lagi tu

Mula-mula …

Road to Melbourne. Episode 7: Urusan Kami Sepanjang Minggu Ini

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 7: Urusan kami sepanjang minggu ini
Minggu ini aku rasa minggu yang paling sibuk antara segala minggu. Bayangkanlah, dalam 5 hari, baru hari ini dapat aku siapkan entry #roadtoMelbourne siri 7 ini. Jadi aku ambil peluang untuk tulis semua (mungkin bukan semua, tapi urusan yang penting) yang kami lakukan sepanjang minggu ini.

Sambungan kisah dengan imigresen Putrajaya

Sebelum aku ceritakan pengalaman aku menterjemah sijil nikah dan sijil lahir anak, biarlah aku cerita sikit sambungan kisah aku dengan kes yang sebelum ini, iaitu kes hendak mendapatkan rekod pergerakan keluar masuk dari imigresen Putrajaya. Ingat tak aku pernah cerita yang imigresen telah benarkan aku untuk fax-kan surat dan dokumen kepada mereka, jadi aku tak perlu datang ke Putrajaya sekali lagi.
Maka bermulalah satu petang yang panjang di mana serata seksyen 7 Shah Alam kami mencari kedai yang ada perkhidmatan mesin fax. Bukan senang rupanya hendak mendapatkan khidmat mesin fax ini kerana rat…

Road to Melbourne. Episode 6: Rekod Pergerakan Keluar Masuk

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 6: Rekod Pergerakan Keluar Masuk
Mula-mula dengar ayat ni, apa kejadah "pergerakan keluar masuk"? It doesn't sound right, kan? Kenapa dia guna perkataan "pergerakan" instead of "perjalanan"? Eh? 
Rekod pergerakan keluar masuk ini sebenarnya adalah salah satu requirement dalam permohonan student visa Australia. Kalau kita baca ayat asalnya, "summary of the countries you visited in the past 10 ten years include date of visit, date of leaving, and purpose of visit", mungkin lebih jelas walaupun ayatnya panjang berjela. Dipendekkan dan diterjemah ke bahasa melayu formal, jadilah "rekod pergerakan keluar masuk". 
Kalau fikir logik kita, maklumat ni kita rasa macam maklumat general sahaja. Kita rasa macam boleh santai-santai pergi jumpa pegawai imigresen, suruh dia print out kan rekod keluar masuk kita, settle. Macam aku cakap sebelum ini, kalau kita confident ingat semua travel detail kita sepanjang 10 tahun l…

Road to Melbourne. Episode 5: CoE dan visa requirement

#RoadtoMelbourne. Episode 5: CoE dan visa requirement
CoE sebenarnya adalah singkatan untuk Certificate of Enrollment. Pihak universiti akan issue CoE jika kita telah accept offer dan telah bayar deposit. Untuk uni di Australia, CoE sekarang semua online je, jadi kadang-kadang mereka panggil benda ni e-CoE (e merujuk kepada electronic). Untuk apa CoE ni?
Dengan CoE ni lah kita apply student visa. Kalau visa lain tak perlu ada CoE, tapi student Visa wajib ada CoE yang di-issue oleh institusi pendidikan yang kita diterima masuk. CoE ini merupakan bukti bahawa kita telah mendaftar dan diterima masuk ke institusi pendidikan di Australia. Australia ni ada macam-macam jenis visa. Kalau aku boleh sebut satu-satu semua visa yang ada maksudnya aku ni pegawai imigresen Australia hahaha! Oleh kerana aku hanya salah seorang rakyat warga asing yang sedang cuba menetap di Australia secara sah, maka aku cuma boleh senaraikan beberapa jenis visa sahaja lah yang aku tahu dan ada kena mengena dengan k…

Road to Melbourne. Episode 4: Cabaran untuk terima tawaran uniMelb

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 4: Cabaran untuk accept offer UniMelb
Bila dapat unconditional offer dari Uni Melbourne, kita kena respond nak accept, defer, atau reject. Kalau Monash dan Adelaide, tak wajib respond kecuali jika kita nak accept. Kalau nak tolak, kita senyap je lah sampai due date nanti dia akan automatik assume kita reject offer tu. Tapi tidak untuk University of Melbourne. Nak accept wajib respond, nak tolak pun kena inform. Maklumlah, mereka kan top university, jadi kemasukan tu jadi rebutan serata dunia. Budak pandai pun beribu-ribu di luar sana. Kita taknak, ramai lagi orang luar sana yang nak. 
Aku dah tentulah nak accept. Jadi mulalah cabaran pertama bermula, iaitu mencari dana untuk membayar deposit dan health cover (insurance). Ha? Nak accept offer universiti kena bayar dulu deposit dan health cover?

Ya. Sakit kepala aku seminggu dua memikirkan bank mana perlu aku rompak dek nak bayar deposit universiti. Hehe~~ (diharap semua pembaca faham yang ini adalah lawak sem…

Road to Melbourne. Episode 3: Conditional offer, deferral of offer, & unconditional offer

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 3: Conditional offer, deferral of offer, dan unconditional offer
Bila aku dapat conditional offer dari University of Melbourne, perasaan aku bercampur baur. Sebenarnya pada mulanya aku berharap sangat agar aku dapat unconditional offer dari uniMelb sama macam aku dapat dari Adelaide, jadi bila dapat conditional, memang agak sedikit hampa. Tapi dah dapat tu pun syukur la kan? Jangan lah tak bersyukur. Bukan senang pun nak dapat offer dari uni Melbourne ni. 
University of Melbourne merupakan universiti yang tersenarai dalam top 20% universiti di dunia. Ranking uni ni adalah nombor 33 dunia dan pertama di Benua Australia. Melbourne pula merupakan the best city to live and study in the world berdasarkan satu statistik yang pernah dibuat. Jadi, bila dah dapat offer dari University of Melbourne, mana boleh tak happy! Wajib happy! Dan wajib accept! Ia adalah peluang once in a lifetime!!!
Tapi, setelah mendapat consultation dari agen aku iaitu IDP, aku ambil keputus…

Road to Melbourne. Episode 2: Offer dari Universiti

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 2: Offer dari Universiti 
Setelah hampir sebulan menunggu, akhirnya aku dapat outcome dari 2 universiti. Perlu diberitahu, tempoh menunggu outcome dari universiti ni tak sama. Dari pengalaman aku, Monash dan Universiti of Adelaide cepat sikit prosesnya. Kalau tak silap dalam masa 4 minggu dah dapat outcome (dengan syarat semua document lengkap). University of Melbourne memang berjanggut la nak tunggu. 2 bulan lebih menunggu baru aku dapat outcome dari mereka. Kalau ada document yang tak lengkap juga akan menyebabkan outcome delay. Lagi satu, mereka biasanya akan minta macam-macam supporting document yang pelik-pelik dan tak dijangka. Contohnya, Monash minta surat penjelasan tentang hubungan antara Ined dengan UiTM. Monash juga lepas tu tiba-tiba minta result SPM dan Diploma aku dan info tentang subjek yang aku dapat credit exemption masa di universiti. Huhu, bersedia dan bagi je lah apa yang mereka minta. 
Memang macam-macam lah benda mengarut Monash ni mint…

Road to Melbourne. Episode 1: Application to study Master

Image
#RoadtoMelbourne. Episode 1: Application to study Master
Aku mengambil keputusan untuk merekodkan pengalaman kami sekeluarga hendak berhijrah dan perjalanan aku sambung belajar di Melbourne, Australia ke dalam blog ini. Aku yakin, catatan dan pengalaman aku pastinya akan memberi sedikit sebanyak info dan panduan kepada sesiapa sahaja yang berkenaan kelak. Dan semoga catatan aku juga memberi inspirasi kepada pelajar-pelajar muda dan tak berapa muda di luar sana untuk terus berusaha dalam mengejar impian. Lagipun, aku rasa aku perlu untuk menulis segala perih getir aku setakat kini untuk mengingatkan diri aku sendiri betapa telah jauhnya aku berkayuh. Kadang kala, bila jalan terasa sukar, halangan demi halangan menimpa, jiwa terasa penat, terdetik rasa ingin mengalah. Aku perlukan remainder untuk diri aku sendiri, mengingatkan yang aku telah halfway there. Sikit lagi nak sampai. Jangan mengalah. 
Aku mulai catatan siri Road To Melbourne aku dengan persoalan fasa pertama, iaitu bagaiman…

Omong kosong itu bagai langau

Image
Adalah terlalu sukar untuk menulis apabila tiada topik untuk ditulis. Sama seperti penulis buku fiksyen yang kekeringan idea, penulis blog juga boleh hilang dari maya seketika lantaran ketiadaan cerita.
Itulah yang melanda aku beberapa bulan ini. Aku tidak ingat bila kali terakhir aku menulis dan publish post di blog ini. Yang pasti, memang sudah lama tidak dikemas kini. Kononnya, bila selesai sahaja theses final projek aku haritu, aku nak menulis untuk blog paling kurang seminggu sekali. Rupanya tak kesampaian. Blog aku ditinggal sunyi. Bagaimana mahu menulis kalau tidak ada isinya? (Nampak benar hidup aku membosankan)
Kononnya lagi, aku hendak buat pelbagai perkara sebaik sahaja tamat belajar. Aku siap buat "6 months bucket list to do" lagi . Sekarang ni nak tengok balik senarai tu pun aku segan sendiri. Tulis beria tapi jalannya tidak. 
Pernah aku tanya orang, topik apa ya yang hendak aku isikan tiap minggu dalam blog? Ada yang mencadangkan aku untuk

Bau dan aura buku

Image
Sebenarnya, aku suka duduk dalam kedai buku dan perpustakaan lama-lama. Dalam kedai buku dan perpustakaan ada satu jenis bau - bau buku- yang best. Aku ada satu habit suka cium bau buku. Bila aku selak buku, aku akan cium helaian mukasurat dalam buku tu. Ada semacam rasa gembira dan bahagia di situ. Satu kepuasan dan ketenangan. 
Bila aku masuk ke kedai buku, sentiasa ada 3-4 buah buku yang aku teringin untuk miliki. Tapi bila melihatkan pada tanda harga, sambil telan air liur, aku akan letak balik buku itu kembali ke tempatnya. Kadangkala aku ambil semua buku yang aku teringin hendak beli dan aku ambil gambar, simpan dalam album. Mana tahu satu hari nanti dapat miliki. Aku cuba untuk tidak membaca buku di kedai buku. Rasa tak aci pula bila baca buku free.

4 buah buku di atas ini pun hampir RM200 juga harganya... aku memang banyak novel non-fiction. Ada juga novel fiction yang aku baca. Biasanya sebelum beli buku, aku akan baca review dulu di internet.

Pernah dulu aku rasa hendak mara…

Book review: The little prince (Le petit prince)

Image
"The Little Prince is a book for children written for grown-ups. This gentle, bittersweet fable can be a hard sell for kids: Poetic language, symbolic scenes, and philosophical discussions make it a better fit for older readers." (rotten tomatoes & IMDB)
BUT, the movie rendition is more subtle an easier to digest. As i recalled, Juwita LOVE every bit of the scene and her emotion easily carried away with the characters: little girl, the aviator, the little prince, the fox, and the rose. 



At the end of the day, i believe she got

Moderate student, moderate muslim.

Image
Masa mula-mula aku sambung belajar dahulu, aku tidak minta banyak. Aku cuma hendak sangat dapat anugerah dekan. Hendak sangat dapat GPA3.50 ke atas. Sebabnya, sebelum-sebelum itu, aku tidak pernah dapat GPA 3.50. Dari tingkatan 1 (aku sekolah MRSM, sistem penilaian guna GPA) sampailah tamat diploma, tidak pernah cecah pointer 3.50. Jadi masa semester pertama, aku cakap kat Allah, "please please Allah. Give me a chance to get a dean list this time" (ye. Aku memang speaking london dengan Allah sebab itu bahasa yang paling aku selesa bila aku emo). 
Nak dijadikan dramatiknya kejadian itu, masa aku dapat email result tu,

Tanjung Ringgit

Image
Tanjung Ringgit. 

Apa lagi hendak diceritakan? Biarlah gambar berbicara. Tapi sebelum tiba di sini, mungkin anda akan ter-menyumpah di dalam hati, betapa jauhnya tempat ini, teruk nya jalan, aduh rosaklah kereta. Berkilometer jalannya tidak berturap dan berlubang sana sini. Tidak dapat bayang kalau hujan bagaimana. Nasib baik cuaca baik di hari-hari sebelum. Lopak lopak air telah kering, meninggalkan kesan tayar 4WD yang dalam di sepanjang jalan. Tidak seperti jalan ke pantai Mawi dahulu, berlumpur dan bertakung airnya!
Bila tiba di hujung jalan, terubat segala kesabaran tadi. Indahnya Tanjung Ringgit, membuat kau percaya, dunia ini ciptaan sempurna.

Sindang Gile and Tiu Kelep guides

Image
Sampai sahaja di Senaru, pakcik driver ini turunkan kami di depan premis agen. Aku tidak ingat namanya tapi bangunannya kehijauan. Terus kami diajak masuk dan diceritakan serba sedikit tentang air terjun pertama, Sindang Gile dan kedua, Tiu Kelep. Katanya tidak boleh masuk sendiri, perlu ada guide. Perlu trekking jauh masuk ke dalam hutan, katanya. Kalau pergi sendiri takut tidak sampai. Kemungkinan boleh sesat! Sekali sekala agen ini berbahasa Malaysia. Kelebihan pada dia lah tu hendak tarik pelancong Malaysia percaya. Kemudian, setelah habis bercerita, dia tunjuk rate harga untuk guide. Hah terbeliak biji mata. Kalau aku sedang minum air, mesti sudah tersembur kena ke muka dia. IDR250.000 seorang??!! Kalau 4 orang tidak ke sudah 1 juta itu! Gila!!!! Mana aku ada bajet banyak itu. Habis bagaimana ini???!!!

Terlepas bot, ditinggal driver

Image
Dari malam sebelumnya lagi aku sudah tidak senang hati bila whatsapp dengan pemandu tidak berbalas. Satu tick. Kenapa? Dia diluar kawasan kah? Dia lupa tempahan kami kah? Lama aku termenung di atas katil menunggu, akhirnya muncul 2 tick. Ahhh...Sampai pun mesej ku. Tapi masih tak dibaca. Kenapa tak dibaca? Tak ada line kah? Mungkin di sudah tidur. Aish.. Menyesal pula tidak hubungi dia lebih awal. Sekarang baru gundah gulana. Bagaimana esok pagi ni? Jangan dia lupa pula. Kalau dia tidak ada di jeti bagaimana? Apa nak buat? Jam 12 tengah malam, otak aku sudah mula memikirkan plan B, andainya driver yang aku telah janjikan tidak tiba.

Ternyata kegusaran aku ada landasnya. Ternyata bila tiba di Bangsal, tiada siapa pun yang menanti kami. Ahh sudah...Nak buat macam mana lagi, dah memang kami terlewat. Boat pertama tadi kami terlepas, maka terpaksa kami tunggu bot berikutnya penuh baru boleh jalan. Sudahnya, lewat lah kami sampai ke jeti Bangsal. Cuma waktu itu, ketika baru tiba di Bangsa…

Kerana ikan bakar untuk suami

Image
Night market di Gili Trawangan. Jika mahu makanan local yang enak dan murah di gili T ini, di sinilah tempatnya. Seafood juga ada. Sedap-sedap belaka dan sambalnya pedas menggila. Aku jalan berdua dengan Juwita ke sini. Penginapan kami tinggal letaknya di other side of the island. Le Pirate beach club namanya. Konsep penginapannya adalah beach box. Bukan hotel, jangan salah tanggapan. Hendak ke Le Pirate ini perlu keliling separuh pulau baru sampai. Kalau ikut jalan jauh, mahu 4km jaraknya dari jeti. (Lihat map yang aku tunjuk di bawah nanti)
Tiba di night market jam 6, terus aku pilih ikan dan bayar. Nak tapaukan untuk suami di bilik. Itu niatku. Perlu aku ceritakan mengapa aku jalan berdua dengan Juwita sahaja. Asalnya memang kami bertemankan lelaki, iaitu adikku. Tapi aku tinggalkan dia (aku dia yang tinggalkan aku) kerana dia hendak mencari benda lain. Biasalah lelaki. Jam 6 aku order makanan, niatnya mahu pulang sebelum hari gelab. Di sini cepat malam.

Pukul 6.30, masih belum ti…

Dengan motor aku berjalan.

Image
Penat tapi puas! 
Letih sungguh. Dari pagi keluar, naik moto ke pantai Kute. Singgah di Kute hanya untuk mengambil gambar. Itu pun tidak mahu turun motor. Selepas itu terus ke pantai seger. Sempat lah kami panjat bukit Seger. Lebih kurang 5 minit sahaja untuk ke puncak. Pemandangannya mempesonakan. 
Kemudian sambung perjalanan terus ke pantai Aan. Cadangnya mahu panjat Bukit Merese. Namun jalan hendak ke kaki bukit itu rosak teruk lantaran hujan berpanjangan minggu lepas. Tidak berani pula hendak tempuh waktu itu. Jadi kami teruskan perjalanan ke pantai Aan. 
Tidak banyak perkara yang boleh diingati di pantai Aan. Cantik, tapi tidak banyak beza dengan pantai-pantai lain yang ada. Airnya biru, pasirnya halus. Cuma mungkin, kurang sesuai mandi jika tidak pandai berenang. Lautnya curam dan cepat dalam. Tidak landai. Jadi harus hati-hati. 
Selesai bersantai di Aan, terus kami pulang sebentar ke hotel kerana Rauf nak ambil cermin mata hitamnya. Waktu itu hampir jam 12. Setelah berehat seb…

Lombok; the introduction

Image
Lombok. 
Well, where should i start? Too many things to tell yet not many words to execute. I mean, not many words can appropriately describe everything about Lombok. Its people, places, beaches, lagoons, cape, hills, foods, the fiery sambal, the nasi bungkus, the hammock, the breeze, the sand, the sun, EVERYTHING! There is no better word can represent this whole experience other than "authentic Lombok". 
I rode a bike, i walked, i climbed, i hiked, i cycled, i swam, i did almost everything. From sand to mud, and straight to the sea, i explore the lower and higher ground. The Gilis and the mountains. My body aches, my legs cramp, my feet swell, my face burned, my brain expanded, and i am back with a wider perspective.

Untuk apa aku belajar?

Image
Untuk apa belajar?

Ramai anak muda dihantar belajar, namun tidak diajar kecukupan Tidak diajar kesederhanaan, Tidak diajar kesyukuran. 
Belajar.
Belajar untuk serba boleh Belajar tidak meminta-minta Belajar dengan apa jua cara. 
Belajar bukan dalam kelas semata Belajar bukan demi jawatan dan harta Belajar melihat dengan sudut berbeza Belajar serata dunia.
Belajar
.....Untuk hidup .....Untuk faham .....Untuk kritis .....Untuk ilmu

(Kerana ada orang tanya tepat ke muka, "untuk apa?".)

N. Hida Klang, Malaysia. 
   Iya, memang orang nampak waktu kita tidur sahaja. Kerana waktu mereka tidur lah kita berjaga.

A dream that slip away

Image
So, i had a sleepless night after a heavy cry yesterday knowing about the high possibility that i would never grad with ANC. Its devastating, considering all the hard work and sacrifices i did for the last 3 years and a half, (god and heaven knows how i want that pink selempang so badly) and its all because of this final semester.  To get ANC you have to get dean list every semester. According to the system, I can't get the dean list for my final semester (the only semester left, for god sake, i just need only 1 more dean list!!! ) because i only have 9 credit hours left. (You need to register at least 12 credit hours and pass with gpa 3.5 and above in that semester to get a dean list, according to academic regulation). What a devastating and disappointing situation for me!!!
So, yesterday in a heavy cry i cannot think. I felt like all my dreams crushed into pieces. I felt like everything that i am working on for the last 3 years, has slipping away from my hand. At least for 5 seco…

Aku Ingin Tidak Peduli

Image
Aku ingin sekali Berkaki ayam berkelana di bumi ini Merasai kelikir, pasir dan duri, Menghayati rumput dingin di tapak kaki
Aku ingin ke mana sahaja, Pakai apa yang aku selesa, Makan apa yang aku suka, Melihat alam tanpa lensa.
Aku ingin tidak peduli Apa pun orang kata.

N. Hida Klang, Malaysia

Aku apa adanya

Koleksi Tudung Labuh Online Terkini

Image
Kelas mengaji Juwita
Tahun lepas aku mula mendaftarkan anak kelas mengaji dan fardhu ain di rumah. Setelah meneliti dan membuat pilihan, akhirnya aku memilih untuk mendaftar dengan satu admin mengaji ini. Dia ada ustazah yang available untuk datang mengajar anak aku di rumah pada hari biasa diwaktu petang (seperti yang aku request). Sebenarnya memang itu lah alasan utama mengapa aku pilih admin itu.  Setelah bersetuju dengan package, admin mengaji memberi nombor telefon ustazah itu. Kami pun set hari dan waktu dan berkenalan di dalam Whatsap. Kelas pertama dijadualkan bulan berikutnya.
Awalnya, aku tak boleh nak jangka langsung bagaimana rupanya ustazah ini. Tuakah atau mudakah? Bagaimana gayanya? Baikkah dengan kanak-kanak?  Terbayang-bayang pula aku dengan ustazah aku zaman kecil-kecil dahulu.

Betulkah salah?

Image
Apakah status ibu itu satu pengalaman berharga Atau satu medan membukti diri Siapa lagi pandai mendidik Anak engkau atau aku yang lebih cerdik
Bukankah menjadi ibu itu satu tanggungjawab Melahirkan manusia bukan binatang Maka mengapa di bilang-bilang Anak siapa lebih cemerlang
Apakah menjadi ibu itu satu cabang Membangga dan merasa bimbang Jika berjaya di canang-canang Jika gagal dicaci kencang
Mana yang benar mana yang samar Mana yang kurang mana yang lebih Terkurang sayang atau terlebih marah Terkurang tegas atau terlebih manja Tiada yang jelas atau sebaliknya


Baru 8 tahun menjadi ibu, N. Hida, Klang, Malaysia.
          Anak pun satu sahaja.

Diantara dasar dan permukaan

Image
Ambil nafas dalam-dalamDan terjun ke dalam kolam Biarkan dirimu di terawangan Antara dasar dan permukaan
Bertenang Tanpa graviti Tanpa bebanan Tanpa paksaan.
Rasakan, Sunyi yang damai Sepi yang gerun Sendiri yang bebas
Hanya nafas, air dan tuhan. 

Pusat Akuatik Shah Alam, 2015.




Sapaan alam

Image
Apakah melodi yang indah bagimu?
Bunyi hujan? Burung berkicau?  Pohon berdesir?
Perlahankan langkah Berhenti seketika,  Dengar dengan telinga Alam menyapa, Selamat pagi dunia. 

Klang, Malaysia Salam pertama 2016.